Dunia makin cemas

umlah kematian akibat selesema babi di Mexico semalam, meningkat kepada 81 orang berbanding 68 orang kelmarin. Wabak itu mula menular ke Amerika Syarikat (AS) dengan jumlah mangsa meningkat 10 orang.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) memberi amaran wabak yang dianggap makin mencemaskan itu berpotensi untuk menjadi pusat ‘pandemik’ atau wabak yang akan merebak

di seluruh dunia.

Di Malaysia, orang ramai diminta segera berjumpa doktor jika ada simptom batuk, demam dan sakit badan.

Kementerian Kesihatan menguat kuasa serta-merta empat langkah pencegahan.

Malaysia Airports Holdings Berhad akan memantau penumpang penerbangan dari luar negara termasuk AS mulai hari ini.

Advertisements

Siapa Lanun Sebenarnya?

KETIKA dunia tertumpu kepada pergolakan di Iraq, Afghanistan dan Sri Lanka, ada satu lagi peperangan yang seakan-akan tiada pasang surutnya – ancaman lanun di perairan Somalia.

Lanun ganas ini terbukti jauh berbeza daripada gambaran filem ‘The Pirates of the Caribbean’ yang masih segar dalam ingatan ramai. Jika dalam filem itu, karektor lanun comot dan senjatanya sekadar meriam dan pistol, lanun sebenar di Somalia bukan calang-calang. Biarpun tanpa kapal mewah atau pakaian seragam khas, mereka sebaliknya sarat dengan kelengkapan persenjataan serba canggih, termasuk Sistem Kedudukan Global (GPS).

Tidak hairanlah, kapal yang menggunakan laluan Teluk Aden sepanjang 3,300 kilometer yang disifatkan perairan paling bahaya di dunia, dengan mudah ditawan lanun moden ini.

Serangan mereka pula semakin menjadi-jadi dan sejak 1 Mac lalu saja, sebanyak 25 serangan dicatatkan, termasuk tujuh kapal dirampas. Malah, sebanyak 293 serangan lanun dilaporkan di seluruh dunia sejak 2008, tetapi kejadian di sekitar Teluk Aden itu menyaksikan peningkatan hampir 200 peratus berbanding 2007.

Sebut apa saja, kapal dagang dan kapal layar membawa muatan daripada kelengkapan tentera, minyak mentah, bijirin dan hasil bumi lain, semuanya sudah ditawan lanun kulit hitam ini. Ancamannya sebegitu serius sehinggakan tiada siapa pun pernah menyangka pada tahun ini, masyarakat antarabangsa boleh mengisytiharkan peperangan ke atas lanun. Berikutan itu, barisan armada tentera laut Britain yang dibantu tentera lebih 12 negara, termasuk Amerika Syarikat dan China, diberi tugas menangani barisan lanun moden ini.

Saban hari kita dipaparkan dengan kekejaman mereka, tetapi tidak ramai yang tahu kisah duka di sebalik kemunculan lanun ini. Jika diimbas, zaman ‘keemasan’ lanun itu sekitar 1650 hingga 1730. Namun, tidak ramai yang tahu, idea memaparkan lanun sebagai kelompok kejam adalah sebahagian propaganda kerajaan Britain. Ketika itu, ramai penduduk yang maklum, lanun itu sebaliknya menjadi mangsa kekejaman dan penindasan pemilik kapal dagang seperti dinyatakan pakar sejarah Barat, Marcus Rediker dalam bukunya ‘Villains of All Nations.’

Di Somalia, cerita itu juga tidak bezanya. Dunia menggelarkan mereka lanun, tetapi penduduk tempatan melihat mereka sebagai wira mempertahankan tanah air dan keadaan ini ketara pada 1991 selepas kejatuhan kerajaan dipilih rakyat. Lebih malang, selain keadaan politik tidak stabil, kira-kira sembilan juta penduduknya dihimpit kesengsaraan, termasuk kelaparan.

Negara Barat yang sepatutnya membantu, sebaliknya menjadikan penderitaan mereka sebagai peluang merompak hasil negara itu daripada bekalan makanan dan sumber lautan sehinggalah menghumbankan sisa nuklear di perairan negara itu.

Satu demi satu kapal Eropah yang tidak dikenali, mulai muncul di kawasan perairan itu dan membuang bertong-tong sisa nuklear ke dalam laut. Berikutan itu, penduduknya jatuh sakit dan mengalami ruam, loya serta kecacatan bayi.
Buktinya ketara selepas kejadian tsunami 2005 apabila beratus-ratus tong sisa itu terdampar di pantai dengan lebih 300 orang mati akibat radiasi.

Ini diakui sendiri Wakil Khas Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) ke Somalia, Ahmedou Ould-Abdallah, yang dipetik media antarabangsa, baru-baru ini.

“Ada pihak yang sengaja membuang sisa nuklear, plumbum serta logam berat seperti raksa. Sebahagian besarnya sisanya dari hospital serta kilang di Eropah. Tugas pembuangan itu diserahkan kepada sindiket mafia Itali yang mengenakan bayaran khidmat murah dan bertindak rakus membuang sisa itu dengan cara mudah.”

Apabila ditanya apakah reaksi kerajaan Eropah, Ahmedou berkata: “Tiada apa. Tiada pembersihan, tiada wang ganti rugi atau sebarang langkah mengelak perkara itu berulang lagi.”

Kapal Eropah ini turut merompak hasil utama penduduk Somalia iaitu hasil laut mereka. Selepas perairan sekitar benua Eropah kekeringan hasil tangkapan laut, mereka beralih ke perairan Afrika itu untuk merompak hasil ikan tuna, udang dan udang karah yang bernilai lebih RM1 bilion.

Ini menyebabkan nelayan tempatan merana, hilang punca rezeki serta kelaparan. Mereka bertindak mengusir kapal dagang yang membuang sisa nuklear atau sekurang-kurangnya mengenakan ‘cukai’ ke atas mereka. Peranan ini dipikul kumpulan yang dikenali sebagai ‘Sukarelawan Pengawal Pantai Somalia.’ Malah, hasil tinjauan media bebas Somalia, WardheerNews, mendapati 70 peratus penduduk menyokong kumpulan itu yang menyifatkan kegiatan lanun itu sebagai antara cara mempertahankan tanah air.

Ini diakui sendiri seorang ketua lanun, Sugule Ali yang menegaskan mereka bukanlah perompak atau lanun.

“Lanun sebenar adalah mereka yang datang merampas punca pendapatan kami serta membuang sisa nuklear di sini.”

Sukar sebenarnya bagi kita untuk menelah naluri insan dilabelkan sebagai lanun oleh media Barat, sebaliknya dianggap wira oleh rakyat tempatan, apa lagi selepas saban hari dipaparkan dengan jenayah dilakukan mereka ini.

Apa yang pasti, seperti juga di kebanyakan negara lain yang bergolak, konflik dan ancaman yang berlaku itu hasil ‘cop jari’ kuasa Barat. Kini dengan kehadiran armada tentera laut negara asing di Somalia, ramai yang menunggu nasib kelompok lanun itu selepas ini biarpun hakikatnya ia tidak mungkin menamatkan terus ancaman mereka.

Info: Lanun di Somalia

• Somalia terbabit dalam perang saudara sejak 1991
• Kebanyakan lanun itu dikatakan berusia antara 20 hingga 35 tahun
• Tiga kumpulan iaitu:
o Bekas nelayan – perancang utama kerana mahir selok belok perairan sekitar
o Bekas anggota militia – tenaga penting kerana pengalaman memerangi kumpulan panglima perang
o Pakar teknikal – mahir soal komputer dan tahu mengendalikan peralatan teknologi serba canggih seperti telefon satelit dan persenjataan
• Sebahagian besar kapal ditawan di laluan perkapalan Teluk Aden yang terletak di antara Yemen (utara), Somalia (di selatan) dan di timur Laut Arab.
• Laluan itu sepanjang 3,300 kilometer yang juga kawasan laut paling bahaya di dunia
• Kira-kira 20,000 kapal melalui Teluk ini untuk ke dan kembali dari Terusan Suez
• Membawa barangan seperti berjuta-juta tan minyak mentah, bijirin dan arang batu
• Purata wang tebusan kira-kira AS$2 juta (RM7.24 juta)
• 25 serangan ke atas kapal, tujuh dirampas sejak 1 Mac lalu
• 293 serangan lanun di seluruh dunia sejak 2008 dan kejadian di Teluk Aden meningkat hampir 200 peratus berbanding 2007

Sumber : Utusan Malaysia , 21/04/09

Siapakah lanun yang sebenarnya?

Berita di atas adalah gambaran yang jauh berbeza daripada yang dihidangkan oleh media Barat yang tidak henti-henti melontarkan propaganda menyerang kelompok lanun di Somalia. Seharusnya, setiap pembaca yang meneliti media massa yang dikuasai oleh pihak kafir perlu menilai mengapa fenomena lanun ini muncul di Somalia dan mengapa mereka merampas kapal yang lalu lalang di perairan mereka.

Somalia adalah salah satu negara yang dilanda perang saudara sejak awal tahun 1990an dan tidak mempunyai kerajaan yang rasmi. Oleh itu, Somalia juga tidak mempunyai askar, polis, angkatan laut, kastam dan lain-lain badan berkuasa mereka sendiri. Oleh kerana Somalia tidak mempunyai badan-badan berkuasa mereka sendiri, ini telah memudahkan kapal-kapal pihak asing seperti Eropah dan Amerika untuk melakukan jenayah di perairan Somalia. Antaranya membuang sisa radioaktif dan beracun dan juga menangkap ikan di kawasan perairan Somalia, sedangkan sumber kekayaan tersebut adalah milik rakyat Somalia. Oleh itu, berdasarkan laporan di atas, kemunculan lanun yang merampas kapal-kapal dagang yang melalui perairan Somalia dianggap sebagai suatu yang sah oleh rakyat negara tersebut.

Sekiranya mereka dihukum sebagai lanun di lautan, maka dunia mestilah juga menghukum kapal-kapal Eropah dan Amerika Syarikat sebagai lanun yang lebih besar lagi kerana merampas kekayaan hasil laut Somalia dan membuang sisa dan bahan lupus yang merbahaya di perairan Somalia dan menimbulkan masalah kesihatan bagi penduduk Somalia.

Perlu diingat bahawa Somalia telah lama menjadi mangsa perkotak-katikan kuasa-kuasa besar dunia disebabkan oleh kedudukannya yang strategik di Laut Merah dan merupakan pintu masuk Terusan Suez. Somalia pernah dicerobohi askar Amerika Syarikat pada awal tahun 1990an seperti yang digambarkan oleh filem Hollywood ‘Black Hawk Down’. Namun begitu, askar AS kemudiannya dihalau keluar oleh militia Somalia. Baru-baru ini pula, tentera Ethiopia menceroboh masuk ke Somalia dengan sokongan Amerika Syarikat untuk menyingkirkan kerajaan di sana.Penceroboh ini masuk ke Somalia, membunuh manusia yang tidak bersenjata dan mengebom masjid tanpa provokasi, namun, tidak pula dilihat sebagai suatu yang salah di mata dunia.

Selama mana media dunia masih dikawal oleh kafir Barat, selama itulah penyimpangan politik akan terus berlaku dan selama itulah juga umat manusia umumnya dan umat Islam khususnya akan terus ditipu dan diperdaya.


Al-Qaeda: Obama Tak Mampu Rubah Dunia Islam

AFGHANISTAN (SuaraMedia) – Pemimpin kedua kelompok pejuang Al-Qaeda, Ayman Al-Zawahiri, dalam video terbarunya mengatakan bahwa Obama tidak akan mampu merubah persepsi negara Islam sedikitpun terhadap AS, menurut laporan beberapa pemantau Al-Qaeda.

“Presiden AS Barack Obama tidak akan mampu merubah citra AS di mata negara Islam maupun para musuhnya,” menurut pernyataan Zawahiri yang dirilis kelompok pemantau SITE.

“Amerika-lah yang membunuh saudara Muslim kita di Irak, Afghanistan, dan Palestina,” lanjutnya dalam rekaman video yang dirilis Minggu lalu ini.

“Amerika-lah yang mencuri hak-hak penduduk, merampas tanah mereka, dan mendukung pemerintahan korupsi, dan para tangan besi di negara mereka. Dan masalah belumlah selesai namun bertambah buruk.”

Awal bulan ini, kunjungan Obama ke Turki dimanfaatkan untuk menyatakan bahwa AS tidak dan tidak akan berperang melawan Islam.

Obama juga menuturkan bahwa hubungan AS dan negara Islam tidak akan rusak oleh perbuatan para teroris.

Namun menurut kelompok pemantau, Zawahiri menegaskan bahwa Presiden Obama sama saja dengan pendahulunya, Presiden George W Bush, namun dengan cara yang berbeda.

“Amerika mendatangi kami dengan wajah yang berbeda, mencoba merayu dengan menawarkan perubahan, namun perubahan yang sesungguhnya adalah ketika kami dapat merubah kejahatan, serbuan, dan skandal mereka,” imbuhnya.

Zawahiri juga mencontohkan, bahwa perubahan yang dibawa AS hanya akan menghasilkan kehancuran, seperti yang dilakukan terhadap Soviet dan Inggris.

Bulan lalu, Obama mengumumkan sebuah strategi baru untuk memerangi para pemberontak yang mendiami wilayah Pakistan.

Dia juga akan mengirimkan pasukan tambahan sebanyak 4,000 tentara ke Afghanistan, memberikan bantuan sebesar 7.5 Dollar ke Pakistan setelah lima tahun sebagai upaya memerangi Taliban modern.

Dalam video tersebut, dia juga menyampaikan kritiknya terhadap kemunafikan AS dalam menerapkan sistem demokrasi di wilayah Timur Tengah, namun dengan tujuan tertentu.

“Blok Barat dengan gamblang mengatakan bahwa demokrasi berarti keadilan, kebebasan, dan hak-hak manusia, dimana merupakan kebebasan bagi negara Barat untuk memperbudak masyarakat kami,” dia berpendapat.

Zawahiri juga menyatakan kepada seluruh warga Gaza dibawah pimpinan Hamas, bahwa kemerdekaan Palestina hanya dapat diraih melalui jalan Jihad, menurut kelompok pengintai

Gaza, Tema Peringatan Holocaust Israel 2009

Israel memeringati Holocaust. Israel menghentikan semua kegiatannya tadi malam tepat pada pukul 20.00. Mereka melakukannya untuk mengenang tragedi Holocaust yang terjadi pada 1933-1945. Peringatan ini akan berlangsung selama 24 jam setelah matahari tenggelam, dan berpusat di Yad Vasehem Holocaust Memorial di ibukota.

Tema Holocaust tahun ini adalah anak-anak. Menurut Israel, anak-anak Yahudi yang hilang dan terbunuh pada peristiwa Holocaust berjumlah tidak kurang dari 1,5 juta orang anak. Jumlah keseluruhan Yahudi yang dibantai oleh Nazi pun, masih menurut pihak Israel, adalah 6 juta jiwa. “Sekarang, anak-anak Yahudi mempunyai rumahnya sendiri yaitu negara Israel,” ucap Netanyahu dalam sambutannya pada acara itu. Peringatan pun akan dilaksanakan pula jam 10.00 hari ini (Selasa/21/5) di seluruh Israel.

Holocaust berarti pembunuhan massal dengan cara membakar. Masalah ini diangkat kembali setelah Perang Dunia II. Selama bertahun-tahun, Yahudi menggunakan tragedi Holocaust sebagai cara untuk menarik perhatian masyarakat internasional, terutama sebagai justifikasi atas perbuatan-perbuatan mereka selama ini. Saat ini, kamp-kamp penahanan dan penyiksaan orang-orang Yahudi khususnya kamp Auschwitz, menjadi museum untuk umum. Lebih dari 250 museum didirikan di berbagai negara guna mengenang korban Holocaust. Bahkan, di sekolahan di AS dan Eropa tragedi itu juga dijadikan pelajaran sejarah.

Sudah bukan rahasia lagi bahwa Yahudi terlalu melebih-lebihkan tragedi Holocaust. Para sejarawan tidak mengingkari terjadinya pembunuhan orang-orang Yahudi oleh pasukan Hitler, namun kenyataannya tidak separah dan sedahsyat itu. Setelah PD II, Nazi menghabisi semua etnis dan agama yang ada di dunia, selain bangsa Arya dan mereka yang berpaham fasis. Holocaust pada era PD II tidak mempunyai laporan mengenai pembunuhan massal orang-orang Yahudi. Nazi, baik dulu ataupun orang-orang sekarang yang masih aktif namun diam-diam, berulang kali menyatakan bahwa pembantaian itu tak pernah terjadi.

Selama ini, dengan perisai Holocaust ini, Israel terus-menerus meninta ganti rugi pada negara-negara Eropa, terutama Jerman. Frederick Toben mengatakan, “Negara Israel dibentuk atas dasar kisah Holocaust. Oleh karena Holocaust adalah kisah bohong, berarti Israel dibangun di atas kebohongan besar.” Kelestarian Israel sangat bergantung pada keyakinan masyarakat Barat akan kebenaran kisah pembunuhan 6 juta warga Yahudi di Eropa oleh Hitler.

Tahun ini, masyarakat dunia mulai sadar bahwa Holocaust yang sebenarnya tidaklah seperti yang diinformasikan selama ini. Melihat agresi Israel ke Gaza beberapa bulan lalu, masyarakat Eropa menjadi tahu, siapa sebenarnya korban dan pelaku Holocaust sesungguhnya: rakyat Palestina dan Israel.

Kapal syarikat AS rosak diserang lanun Somalia

NEW YORK: Lanun Somalia menyerang dan merosakkan kapal Amerika Syarikat (AS) yang membawa bantuan kemanusiaan, bagaimanapun, kapal dan anak kapalnya yang diiringi tentera laut berada dalam keadaan selamat.

Jurucakap Pusat Kawalan AS, berkata Liberty Sun dilaporkan diserang pada jam 11.30 pagi semalam.

Pemilik kapal itu, Lake Success, Liberty Maritime Corp yang berpangkalan di New York, berkata lanun melepaskan roket yang dikenali RPG dan senjata automatik.

Kapal itu sedang menuju ke arah Mombasa, Kenya daripada Houston, AS ketika kejadian berlaku.

Jurucakap tentera, Tentera Laut Kapten Jack Hanzlik, berkata Liberty Sun berlayar bersama-sama 20 anak kapalnya.

Kapal USS Bainbridge berlayar ke tempat kejadian dan dilaporkan tiba pada jam 5.30 petang apabila lanun berkenaan sudah meninggalkan lokasi terbabit dan tiada yang tercedera.

Kini, Liberty Sun, dilaporkan sedang meneruskan perjalanannya ke Mombasa. – AP